Gagal Jantung

Introduction


Kami Siap Bantu Anda
Cek Asuransi Anda

Gambar 1. Struktur anatomy di dalam jantung


Apa itu Gagal Jantung ?

Gagal jantung atau Heart Failure, kadang-kadang dikenal sebagai gagal jantung kongestif, terjadi ketika otot jantung Anda tidak memompa darah dengan baik sebagaimana seharusnya. Dalam kondisi tertentu, seperti arteri yang menyempit di jantung Anda (penyakit arteri koroner) atau tekanan darah tinggi, secara bertahap membuat jantung Anda terlalu lemah atau kaku untuk mengisi dan memompa secara efisien.
Tidak semua kondisi yang menyebabkan gagal jantung dapat diperbaiki seperti semula, tetapi pengobatan dapat mengurangi tanda dan gejala gagal jantung dan membantu Anda hidup lebih lama. Perubahan gaya hidup - seperti berolahraga, mengurangi sodium dalam diet Anda, mengelola stres dan menurunkan berat badan dapat meningkatkan kualitas hidup Anda.
Salah satu cara untuk mencegah gagal jantung adalah dengan mencegah dan mengendalikan kondisi yang menyebabkan gagal jantung, seperti penyakit arteri koroner, tekanan darah tinggi, diabetes atau kegemukan. 


Gejala

Gagal jantung dapat bersifat berlanjut (kronis), atau kondisi Anda dapat mulai dengan mendadak (akut). Tanda dan gejala gagal jantung dapat mencakup:

  • Sesak napas (dispenia) ketika Anda memaksakan diri atau ketika Anda berbaring
  • Kelelahan dan kelemahan
  • Pembengkakan (edema) di kaki, pergelangan kaki, dan kaki Anda
  • Detak jantung yang cepat atau tidak teratur
  • Kemampuan untuk berolahraga yang berkurang
  • Batuk terus-menerus atau mengi/bengek dengan dahak berdarah berwarna putih atau merah muda
  • Meningkatnya kebutuhan untuk buang air kecil di malam hari
  • Pembengkakan perut Anda (asites)
  • Berat badan yang naik sangat cepat karena retensi cairan.  
  • Kurang nafsu makan dan mual
  • Kesulitan berkonsentrasi atau penurunan kewaspadaan
  • Sesak napas berat yang tiba-tiba dan batuk lendir berbusa merah muda
  • Nyeri dada jika gagal jantung Anda disebabkan oleh serangan jantung. 

Kapan harus ke dokter

Temui dokter Anda jika menurut Anda Anda mungkin mengalami tanda-tanda atau gejala gagal jantung. Carilah perawatan darurat jika Anda mengalami hal-hal berikut:  

  • Nyeri dada
  • Pingsan atau kelelahan berat
  • Detak jantung yang cepat atau tidak teratur yang berhubungan dengan sesak napas, nyeri dada atau pingsan
  • Sesak napas berat yang tiba-tiba dan batuk lendir berbusa merah muda.  

Meskipun tanda dan gejala ini dapat disebabkan oleh gagal jantung, ada banyak kemungkinan penyebab lain, termasuk kondisi jantung dan paru-paru yang mengancam jiwa. Jangan mencoba mendiagnosis diri sendiri. Hubungi Ambulan atau nomor darurat lokal Anda untuk bantuan segera. Dokter ruang gawat darurat akan mencoba menstabilkan kondisi Anda dan menentukan apakah gejala Anda disebabkan oleh gagal jantung atau sesuatu yang lain.
Jika Anda didiagnosis gagal jantung dan jika salah satu gejala tiba-tiba menjadi lebih buruk atau Anda menderita tanda atau gejala baru, ini mungkin berarti bahwa gagal jantung yang ada semakin memburuk atau tidak merespons pengobatan. Ini mungkin juga terjadi jika berat badan Anda naik 2,3 kg atau lebih dalam beberapa hari. Hubungi dokter Anda segera.


Penyebab

Gagal jantung sering berkembang setelah kondisi lain telah merusak atau melemahkan jantung Anda. Namun, jantung tidak perlu/tidak harus dilemahkan untuk menyebabkan gagal jantung. Gagal jantung juga dapat terjadi jika jantung menjadi terlalu kaku.
Pada gagal jantung, ruang-ruang pompa utama jantung Anda (ventrikel) dapat menjadi kaku dan tidak terisi dengan baik di antara denyutan. Dalam beberapa kasus gagal jantung, otot jantung Anda dapat menjadi rusak dan melemah, dan ventrikel meregang (membesar) ke titik di mana jantung tidak dapat memompa darah secara efisien ke seluruh tubuh Anda.
Seiring waktu, jantung tidak bisa lagi mengikuti tuntutan normal dalam melakukan fungsinya untuk memompa darah ke seluruh tubuh Anda.



Gambar 2. Ilustrasi kondisi saat terjadinya gagal jantung.


Fraksi ejeksi merupakan pengukuran penting tentang seberapa baik jantung Anda memompa dan digunakan untuk membantu mengklasifikasikan gagal jantung dan memandu pengobatan. Pada jantung yang sehat, fraksi ejeksi adalah 50 persen atau lebih tinggi - yang berarti bahwa lebih dari setengah dari darah yang mengisi ventrikel dipompa keluar di setiap detak jantung.
Tetapi gagal jantung dapat terjadi bahkan dengan fraksi ejeksi yang normal. Ini terjadi jika otot jantung menjadi kaku akibat kondisi seperti tekanan darah tinggi. Gagal jantung dapat melibatkan sisi kiri (ventrikel kiri), sisi kanan (ventrikel kanan) atau kedua sisi jantung Anda. Umumnya, gagal jantung dimulai dengan sisi kiri,khususnya ventrikel kiri - ruang pemompa utama jantung Anda.  


Jenis gagal jantung

  • Gagal jantung sisi kiri, Cairan dapat menggenang di paru-paru Anda, menyebabkan sesak napas. 
  • Gagal jantung sisi kanan, Cairan dapat menggenang ke dalam perut Anda, tungkai dan kaki, menyebabkan pembengkakan.  
  • Gagal jantung sistolik Ventrikel kiri tidak dapat berkontraksi dengan kuat, menandakan masalah pemompaan.
  • Gagal jantung diastolik (juga disebut gagal jantung dengan fraksi ejeksi yang diawetkan). Ventrikel kiri tidak dapat beristirahat atau mengisi penuh, menandakan masalah pengisian. 

Salah satu kondisi berikut dapat merusak atau melemahkan jantung Anda dan dapat menyebabkan gagal jantung. Beberapa di antaranya dapat hadir tanpa Anda sadari:

  • Penyakit arteri koroner dan serangan jantung. Penyakit arteri koroner adalah bentuk paling umum dari penyakit jantung dan penyebab paling umum dari gagal jantung. Penyakit ini berasal dari penumpukan deposit lemak (plak) di arteri Anda, yang mengurangi aliran darah dan dapat menyebabkan serangan jantung.
  • Tekanan darah tinggi (hipertensi). Jika tekanan darah Anda tinggi, jantung Anda harus bekerja lebih keras daripada seharusnya untuk mengedarkan darah ke seluruh tubuh Anda. Seiring waktu, usaha ekstra ini dapat membuat otot jantung Anda terlalu kaku atau terlalu lemah untuk memompa darah secara efektif.
  • Kerusakan katup jantung Katup jantung Anda menjaga aliran darah ke arah yang tepat melalui jantung. Katup yang rusak - karena cacat jantung, penyakit arteri koroner atau infeksi jantung - memaksa jantung Anda untuk bekerja lebih keras, yang dapat melemahkannya dari waktu ke waktu
  • Kerusakan pada otot jantung (kardiomiopati). Kerusakan otot jantung (kardiomiopati) dapat memiliki banyak penyebab, termasuk beberapa penyakit, infeksi, penyalahgunaan alkohol dan efek racun dari obat-obatan, seperti kokain atau beberapa obat yang digunakan untuk kemoterapi. Faktor genetik juga dapat memainkan peran dalam hal ini.
  • Miokarditis. Miokarditis adalah peradangan otot jantung. Penyakit ini paling sering disebabkan oleh virus dan dapat menyebabkan gagal jantung sisi kiri.
  • Kelainan jantung yang Anda alami sejak lahir (kelainan jantung bawaan). Jika jantung dan kamar atau katupnya belum terbentuk dengan benar, bagian jantung Anda yang sehat harus bekerja lebih keras untuk memompa darah melalui jantung Anda, yang pada gilirannya dapat menyebabkan gagal jantung.
  • Irama jantung yang tidak normal (aritmia jantung). Irama jantung yang tidak normal dapat menyebabkan jantung berdebar terlalu kencang, menyebabkan kerja ekstra untuk jantung Anda. Detak jantung yang lambat juga dapat menyebabkan gagal jantung.
  • Penyakit lainnya. Penyakit kronis - seperti diabetes, HIV, hipertiroidisme,hipotiroidisme, atau penumpukan zat besi (hemokromatosis) atau protein (amiloidosis) - juga dapat menyebabkan gagal jantung. Penyebab gagal jantung akut mencakup virus yang menyerang otot jantung, infeksi berat, reaksi alergi, pembekuan darah di paru-paru, penggunaan obat-obatan tertentu atau penyakit apa pun yang memengaruhi seluruh tubuh.

Faktor risiko

Satu faktor risiko mungkin cukup untuk menyebabkan gagal jantung, tetapi kombinasi faktor juga meningkatkan risiko Anda.Faktor risiko meliputi:

  • Tekanan darah tinggi. Jantung Anda bekerja lebih keras daripada yang seharusnya jika tekanan darah Anda tinggi. 
  • Penyakit arteri koroner Arteri yang menyempit dapat membatasi suplai darah yang kaya oksigen ke jantung, sehingga mengakibatkan melemahnya otot jantung. 
  • Serangan jantung. Serangan jantung adalah bentuk penyakit koroner yang terjadi tiba-tiba. Kerusakan pada otot jantung Anda akibat serangan jantung dapat berarti bahwa jantung Anda tidak bisa lagi memompa sebaik sebagaimana seharusnya.
  • Diabetes. Memiliki diabetes meningkatkan risiko tekanan darah tinggi dan penyakit arteri koroner. 
  • Beberapa obat diabetes. Obat diabetes rosiglitazone (Avandia) dan pioglitazone (Actos) telah dinyatakan dapat meningkatkan risiko gagal jantung pada beberapa orang. Walaupun begitu, jangan menghentikan konsumsi obatobatan ini sendiri. Jika Anda meminumnya, diskusikan dengan dokter Anda apakah Anda perlu melakukan perubahan tertentu.
  • Obat-obatan tertentu. Beberapa obat dapat menyebabkan gagal jantung atau masalah jantung. Obat-obatan yang dapat meningkatkan risiko masalah jantung mencakup obat anti-inflamasi nonsteroid (NSAID); obat anestesi tertentu; beberapa obat antiaritmia; obat-obatan tertentu yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi, kanker, kondisi darah, kondisi neurologis, kondisi kejiwaan, kondisi paru-paru, kondisi urologi, kondisi peradangan dan infeksi; dan obat resep dan obat yang dijual bebas lainnya.

Jangan menghentikan konsumsi obat sendiri. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang obat yang Anda gunakan, diskusikan dengan dokter Anda apakah ia merekomendasikan perubahan apa pun.

  • Apnea tidur Ketidakmampuan untuk bernafas dengan benar saat Anda tidur di malam hari menyebabkan kadar oksigen darah yang rendah dan peningkatan risiko irama jantung yang tidak normal. Kedua masalah ini dapat melemahkan jantung.
  • Kelainan jantung kongenital. Beberapa orang yang menderita gagal jantung dilahirkan dengan cacat jantung struktural.
  • Penyakit katup jantung. Orang yang menderita penyakit katup jantung memiliki risiko gagal jantung yang lebih tinggi.
  • Virus.Infeksi virus dapat telah merusak otot jantung Anda.
  • Penggunaan alkohol. Minum terlalu banyak alkohol dapat melemahkan otot jantung dan menyebabkan gagal jantung
  • Penggunaan tembakau Menggunakan tembakau dapat meningkatkan risiko gagal jantung.
  • Obesitas. Orang yang mengalami obesitas memiliki risiko lebih tinggi terkena gagal jantung.
  • Detak jantung yang tidak teratur. Ritme abnormal ini, terutama jika sangat sering dan cepat terjadi, dapat melemahkan otot jantung dan menyebabkan gagal jantung.

Komplikasi

Jika Anda mengalami gagal jantung, cara pandang Anda tergantung pada penyebab dan keparahannya, kesehatan Anda secara keseluruhan, dan faktor-faktor lain seperti usia Anda. Komplikasi dapat mencakup:

  • Kerusakan atau gagal ginjal. Gagal jantung dapat mengurangi aliran darah ke ginjal Anda, yang akhirnya dapat menyebabkan gagal ginjal jika tidak ditangani. Kerusakan ginjal akibat gagal jantung memerlukan dialisis untuk pengobatan.
  • Masalah katup jantung. Katup jantung Anda, yang menjaga aliran darah ke arah yang tepat melalui jantung Anda, dapat tidak berfungsi dengan baik jika jantung Anda membesar atau jika tekanan di jantung Anda sangat tinggi karena gagal jantung.
  • Masalah irama jantung. Masalah irama jantung (aritmia) dapat menjadi komplikasi potensial dari gagal jantung.
  • Kerusakan hati. Gagal jantung dapat menyebabkan penumpukan cairan yang menempatkan terlalu banyak tekanan pada hati. Cadangan cairan ini dapat menyebabkan goresan pada hati, sehingga hati Anda menjadi lebih sulit untuk berfungsi dengan baik.

Gejala dan fungsi jantung beberapa orang akan membaik dengan pengobatan yang tepat. Namun, gagal jantung dapat mengancam jiwa. Orang yang menderita gagal jantung dapat mengalami gejala yang berat, dan beberapa mungkin memerlukan transplantasi jantung atau dukungan dengan alat bantu ventrikel.


Pencegahan

Kunci untuk mencegah gagal jantung adalah mengurangi faktor risiko Anda. Anda dapat mengontrol atau menghilangkan banyak faktor risiko untuk penyakit jantung tekanan darah tinggi dan penyakit arteri koroner, misalnya - dengan melakukan perubahan gaya hidup bersama dengan bantuan obat apa pun yang diperlukan. Perubahan gaya hidup yang dapat Anda lakukan untuk membantu mencegah gagal jantung meliputi:

  • Tidak merokok
  • Mengontrol kondisi tertentu, seperti tekanan darah tinggi dan diabetes
  • Tetap aktif secara fisik
  • Makan makanan yang sehat
  • Mempertahankan berat badan yang sehat
  • Mengurangi dan mengelola stres

Diagnosis

Untuk mendiagnosis gagal jantung, dokter Anda akan memeriksa riwayat medis dengan cermat, meninjau gejala Anda dan melakukan pemeriksaan fisik. Dokter Anda juga akan memeriksa keberadaan faktor risiko, seperti tekanan darah tinggi,penyakit arteri koroner atau diabetes.
Dengan menggunakan stetoskop, dokter Anda dapat mendengarkan paru-paru Anda untuk mencari tanda-tanda kemacetan. Stetoskop juga menangkap suara jantung yang abnormal yang mungkin menunjukkan gagal jantung. Dokter mungkin memeriksa pembuluh darah di leher Anda dan memeriksa penumpukan cairan di perut dan kaki Anda.
Setelah pemeriksaan fisik, dokter Anda mungkin juga memerintahkan beberapa tes ini:

  • Tes darah. Dokter Anda mungkin mengambil sampel darah untuk mencari tanda-tanda penyakit yang dapat memengaruhi jantung. Ia juga dapat memeriksa bahan kimia yang disebut N-terminal pro-B-type natriuretic peptide (NT-proBNP) jika diagnosis Anda tetap tidak pasti setelah dilakukan tes lain.
  • Sinar X pada dada. Gambaran sinar X membantu dokter Anda melihat kondisi paru-paru dan jantung Anda. Dokter Anda juga dapat menggunakan sinar X untuk mendiagnosis kondisi lain selain gagal jantung yang mungkin menjelaskan tanda dan gejala Anda.
  • Elektrokardiogram (EKG). Tes ini merekam aktivitas listrik jantung Anda melalui elektroda yang menempel pada kulit Anda. Ini membantu dokter Anda mendiagnosis masalah irama jantung dan kerusakan jantung Anda.  
  • Ekokardiogram. Ekokardiogram menggunakan gelombang suara untuk menghasilkan gambar video dari jantung Anda. Tes ini dapat membantu dokter melihat ukuran dan bentuk jantung Anda bersama dengan kelainan apa pun yang ada. Ekokardiogram mengukur fraksi ejeksi Anda, suatu pengukuran penting tentang seberapa baik jantung Anda memompa, dan yang digunakan untuk membantu mengklasifikasikan gagal jantung dan memandu pengobatan.
  • Tes stres. Tes stres mengukur kesehatan jantung Anda dengan bagaimana responsnya terhadap pengerahan tenaga. Anda dapat diminta untuk berjalan di atas treadmill saat terhubung ke mesin EKG, atau Anda mungkin menerima obat intravena yang menstimulasi jantung Anda seperti olahraga.
    Kadang-kadang tes stres dapat dilakukan saat mengenakan masker yang mengukur kemampuan jantung dan paru-paru untuk mengambil oksigen dan mengeluarkan karbon dioksida. Jika dokter Anda juga ingin melihat gambar jantung Anda ketika Anda sedang berolahraga, ia mungkin menggunakan teknik pencitraan untuk memvisualisasikan jantung Anda selama tes.
  • Pencitraan tomografi terkomputasi (CT) jantung. Pada CT scan jantung, Anda berbaring di atas meja di dalam mesin berbentuk donat. Tabung sinar X di dalam mesin berputar di sekitar tubuh Anda dan mengambil gambar jantung dan dada Anda.
  • Pencitraan resonansi magnetik (magnetic resonance imaging/MRI). Pada MRI jantung, Anda berbaring di atas meja di dalam mesin berlorong panjang yang menghasilkan medan magnet, yang menyelaraskan partikel atom di beberapa sel Anda. Gelombang radio disiarkan ke arah partikel-partikel yang sejajar ini, menghasilkan sinyal yang menciptakan gambar jantung Anda.
  • Angiogram koroner. Dalam tes ini, tabung yang tipis dan fleksibel (kateter) dimasukkan ke dalam pembuluh darah di selangkangan Anda atau di lengan Anda dan dipandu melalui aorta ke dalam arteri koroner Anda. Pewarna yang disuntikkan melalui kateter membuat arteri yang memasok jantung Anda terlihat pada sinar X, membantu dokter untuk melihat penyumbatan. 
  • Biopsi miokard Dalam tes ini, dokter Anda memasukkan tali biopsi kecil yang fleksibel ke dalam vena di leher atau selangkangan Anda, dan potongan kecil dari otot jantung diambil. Tes ini dapat dilakukan untuk mendiagnosis beberapa jenis penyakit otot jantung yang menyebabkan gagal jantung.

Mengklasifikasikan gagal jantung

Hasil tes ini membantu dokter menentukan penyebab tanda dan gejala Anda dan mengembangkan program untuk mengobati jantung Anda. Untuk menentukan pengobatan yang paling tepat untuk kondisi Anda, dokter dapat mengklasifikasikan gagal jantung menggunakan dua sistem:

  • Klasifikasi New York Heart Association. Skala berbasis gejala ini mengelompokkan gagal jantung dalam empat kategori. Dalam gagal jantung Kelas I, Anda tidak mengalami gejala apa pun. Dalam gagal jantung Kelas II, Anda dapat melakukan kegiatan sehari-hari tanpa kesulitan tetapi menjadi lemah atau lelah ketika Anda memaksakan diri. Dalam Kelas III, Anda akan kesulitan menyelesaikan kegiatan sehari-hari, dan Kelas IV adalah yang paling parah, dan Anda kehabisan napas bahkan saat istirahat.
  • American College of Cardiology / panduan American Heart Association. Sistem klasifikasi yang berdasarkan pada stadium ini menggunakan huruf A hingga D. Sistem ini mencakup kategori untuk orang-orang yang berisiko menderita gagal jantung.
    Misalnya, seseorang yang memiliki beberapa faktor risiko gagal jantung tetapi tidak mengalami tanda atau gejala gagal jantung termasuk Stadium A. Seseorang yang memiliki penyakit jantung tetapi tidak mengalami tanda atau gejala gagal jantung termasuk Stadium B. Seseorang yang memiliki penyakit jantung dan mengalami atau telah mengalami tanda atau gejala gagal jantung termasuk Stadium C. Seseorang dengan gagal jantung lanjut yang membutuhkan perawatan khusus termasuk Stadium D.
    Dokter menggunakan sistem klasifikasi ini untuk mengidentifikasi faktor risiko Anda dan memulai pengobatan dini yang lebih agresif untuk membantu mencegah atau menunda gagal jantung.

Sistem penilaian ini tidak independen satu sama lain. Dokter Anda akan sering menggunakannya bersama-sama untuk membantu memutuskan pilihan pengobatan yang paling tepat. Tanyakan kepada dokter Anda tentang skor Anda jika Anda tertarik untuk menentukan tingkat keparahan gagal jantung Anda. Dokter Anda dapat membantu Anda menafsirkan skor Anda dan merencanakan pengobatan Anda berdasarkan kondisi Anda.


Kapan Anda harus ke dokter.my

Saat  Anda telah bertemu dengan dokter local Anda dan melakukan beberapa tes dan menurut Anda perlu “Second Opinion”. Anda dapat menghubungi dokter.my dengan mudah melalui layanan telepon, Aplikasi WhatsApp, juga dapat melalui website dengan menyertakan rekam medis Anda (X-ray, MRI).



Pengobatan

Gagal jantung adalah penyakit kronis yang membutuhkan penatalaksanaan seumur hidup. Namun, dengan pengobatan, tanda dan gejala gagal jantung dapat dikurangi, dan jantung terkadang menjadi lebih kuat. Pengobatan dapat membantu Anda hidup lebih lama dan mengurangi peluang Anda untuk meninggal secara mendadak.Dokter kadang-kadang dapat memperbaiki gagal jantung dengan mengobati penyebab yang mendasarinya. Misalnya, memperbaiki katup jantung atau mengendalikan ritme jantung yang cepat dapat memperbaiki kondisi gagal jantung. Tetapi bagi kebanyakan orang, pengobatan gagal jantung melibatkan keseimbangan obat yang tepat dan, dalam beberapa kasus, penggunaan perangkat yang membantu detak jantung dan untuk berkontraksi dengan benar. 


Pembedahan dan peralatan medis

Dalam beberapa kasus, dokter menganjurkan operasi untuk mengobati masalah mendasar yang menyebabkan gagal jantung. Beberapa pengobatan yang sedang dipelajari dan digunakan pada orang-orang tertentu mencakup: 

  • Operasi bypass koroner. Jika arteri yang tersumbat parah berkontribusi pada gagal jantung Anda, dokter Anda dapat merekomendasikan bedah pintas arteri koroner. Dalam prosedur ini, pembuluh darah dari kaki, lengan atau dada Anda mengelilingi arteri yang tersumbat di jantung Anda untuk memungkinkan darah mengalir melalui jantung Anda secara lebih bebas.
  • Perbaikan atau penggantian katup jantung. Jika katup jantung yang rusak menyebabkan gagal jantung Anda, dokter Anda dapat merekomendasikan untuk memperbaiki atau mengganti katup. Dokter bedah dapat memodifikasi katup asli untuk menghilangkan aliran darah ke belakang. Ahli bedah juga dapat memperbaiki katup dengan menghubungkan kembali selembar kecil katup atau dengan membuang kelebihan jaringan katup sehingga lembaran kecil dapat menutup rapat. Kadang-kadang memperbaiki katup mencakup mengencangkan atau mengganti cincin di sekitar katup (annuloplasty).
    Penggantian katup dilakukan saat perbaikan katup tidak memungkinkan. Dalam operasi penggantian katup, katup yang rusak diganti dengan katup buatan (prostetik).
    Beberapa jenis perbaikan atau penggantian katup jantung sekarang dapat dilakukan tanpa operasi jantung terbuka, baik dengan teknik bedah invasif minimal atau teknik kateterisasi jantung.
  • Implantable cardioverter-defibrillators (ICDs). ICD adalah alat yang mirip dengan alat pacu jantung. Alat ini ditanam di bawah kulit di dada Anda dengan kabel yang mengarah melalui pembuluh darah Anda dan ke dalam jantung Anda.
    ICD memonitor irama jantung. Jika jantung mulai berdetak dengan ritme yang berbahaya, atau jika jantung Anda berhenti, ICD mencoba untuk mengatur jantung Anda atau menyetrumnya kembali ke irama yang normal. ICD juga dapat berfungsi sebagai alat pacu jantung dan mempercepat jantung Anda jika bergerak terlalu lambat.
  • Terapi resinkronisasi jantung (Cardiac resynchronization therapy/CRT), atau alat pacu jantung biventrikular. Alat pacu jantung biventrikular mengirimkan dorongan listrik yang teratur ke kedua ruang bawah jantung (ventrikel kiri dan kanan) sehingga keduanya dapat memompa dengan cara yang lebih efisien dan terkoordinasi.
    Banyak orang yang menderita gagal jantung mengalami masalah dengan sistem kelistrikan jantung mereka yang menyebabkan otot jantung mereka yang sudah lemah untuk berdetak dengan tidak terkoordinasi. Kontraksi otot yang tidak efisien ini dapat menyebabkan gagal jantung memburuk. Sering kali alat pacu jantung biventrikular dikombinasikan dengan ICD untuk digunakan oleh orang yang menderita gagal jantung.
  • Perangkat bantuan ventrikel (ventricular assist devices/VAD). VAD, juga dikenal sebagai alat pendukung sirkulasi mekanis, adalah pompa mekanis implan yang membantu memompa darah dari ruang bawah jantung Anda (ventrikel) ke seluruh tubuh Anda. VAD ditanamkan ke perut atau dada dan melekat pada jantung yang lemah untuk membantu memompa darah ke seluruh tubuh Anda.
    Dokter pertama kali menggunakan pompa jantung untuk membantu menjaga calon transplantasi jantung tetap hidup sambil menunggu jantung donor. VAD juga dapat digunakan sebagai alternatif untuk transplantasi. Pompa jantung yang ditanamkan dapat meningkatkan kualitas hidup beberapa orang yang menderita gagal jantung berat yang tidak memenuhi syarat untuk atau tidak dapat menjalani transplantasi jantung atau sedang menunggu jantung yang baru.
  • Transplantasi jantung. Beberapa orang mengalami gagal jantung yang parah sehingga pembedahan atau pengobatan tidak membantu. Mereka mungkin membutuhkan agar jantung mereka yang sakit diganti dengan jantung donor yang sehat.
    Transplantasi jantung dapat meningkatkan kelangsungan hidup dan kualitas hidup beberapa orang yang menderita gagal jantung yang parah. Namun, kandidat untuk transplantasi sering harus menunggu lama sebelum jantung donor yang cocok dapat ditemukan. Beberapa kandidat transplantasi membaik kondisinya selama masa tunggu ini melalui terapi obat atau terapi perangkat dan dapat dihapus dari daftar tunggu transplantasi.
    Transplantasi jantung bukanlah pengobatan yang tepat untuk semua orang. Tim dokter di pusat transplantasi akan mengevaluasi Anda untuk menentukan apakah prosedur tersebut aman dan bermanfaat bagi Anda.

Gaya hidup dan pengobatan di rumah

Melakukan perubahan gaya hidup sering dapat membantu meringankan tanda dan gejala gagal jantung dan mencegah penyakit menjadi semakin buruk. Perubahan ini mungkin adalah salah satu yang paling penting dan bermanfaat yang dapat Anda lakukan. Perubahan gaya hidup yang disarankan dokter Anda dapat mencakup:

  • Berhenti merokok. Merokok merusak pembuluh darah Anda, meningkatkan tekanan darah, mengurangi jumlah oksigen dalam darah Anda dan membuat jantung Anda berdetak lebih cepat.
    Jika Anda merokok, minta dokter Anda untuk merekomendasikan program untuk membantu Anda berhenti merokok. Anda tidak dapat dipertimbangkan untuk transplantasi jantung jika Anda terus merokok. Juga hindari asap rokok.  
  • Diskusikan pemantauan berat badan dengan dokter Anda. Diskusikan dengan dokter Anda seberapa sering Anda harus menimbang berat badan Anda. Tanyakan kepada dokter Anda berapa berat badan yang harus Anda beri tahu kepadanya. Kenaikan berat badan dapat berarti bahwa tubuh Anda menumpuk cairan dan perlu dilakukan perubahan dalam rencana perawatan Anda. 
  • Periksa kaki, pergelangan kaki dan kaki Anda untuk pembengkakan setiap hari. Periksa apakah ada perubahan pembengkakan di kaki, pergelangan kaki, atau kaki Anda setiap hari. Periksakan ke dokter Anda jika pembengkakan memburuk.. 
  • Makan makanan sehat. Tetapkan tujuan untuk memakan pola makan yang meliputi buah-buahan dan sayuran, biji-bijian, produk susu bebas lemak atau rendah lemak, dan protein tanpa lemak.. 
  • Batasi sodium dalam diet Anda. Terlalu banyak natrium berkontribusi terhadap retensi air, yang membuat jantung Anda bekerja lebih keras dan menyebabkan sesak napas dan kaki, pergelangan kaki dan kaki menjadi bengkak. Diskusikan dengan dokter Anda tentang pembatasan natrium yang direkomendasikan untuk Anda. Perlu diingat bahwa garam sudah ditambahkan ke makanan siap saji, dan berhati-hatilah saat menggunakan pengganti garam. 
  • Pertahankan berat badan yang sehat. Jika Anda kelebihan berat badan, ahli diet Anda akan membantu Anda untuk berusaha menuju berat badan ideal Anda. Bahkan kehilangan sejumlah kecil berat badan dapat membantu. 
  • Pertimbangkan untuk mendapatkan vaksinasi. Jika Anda mengalami gagal jantung, Anda mungkin sebaiknya mendapatkan vaksinasi influenza dan pneumonia. Tanyakan kepada dokter Anda tentang vaksinasi ini. 
  • Batasi lemak jenuh atau 'trans' dalam diet Anda. Selain menghindari makanan tinggi natrium, batasi jumlah lemak jenuh dan lemak trans - juga disebut asam lemak trans - dalam diet Anda. Lemak diet berbahaya ini meningkatkan risiko penyakit jantung. 
  • Batasi alkohol dan cairan. Dokter Anda dapat menyarankan agar Anda tidak minum alkohol jika Anda mengalami gagal jantung, karena dapat berinteraksi dengan obat Anda, melemahkan otot jantung Anda dan meningkatkan risiko irama jantung yang tidak normal.
    Jika Anda mengalami gagal jantung yang parah, dokter Anda dapat juga menyarankan Anda untuk membatasi jumlah cairan yang Anda minum.
  • Jadilah aktif. Aktivitas aerobik yang moderat dapat membantu menjaga tubuh Anda tetap sehat dan terkondisi, sehingga mengurangi tuntutan pada otot jantung Anda. Sebelum Anda mulai berolahraga, bicarakan dengan dokter Anda tentang program olahraga yang tepat untuk Anda. Dokter Anda mungkin menyarankan program olahraga berjalan kaki.
    Diskusikan dengan rumah sakit lokal Anda untuk melihat apakah rumah sakit Anda menawarkan program rehabilitasi jantung; jika ya, bicarakan dengan dokter Anda tentang mendaftar di program tersebut.
  • Mengurangi stres. Ketika Anda cemas atau kesal, jantung Anda berdetak lebih cepat, Anda bernapas lebih berat dan tekanan darah Anda sering kali menjadi naik. Hal ini dapat memperburuk jantung, karena jantung Anda sudah mengalami kesulitan memenuhi kebutuhan tubuh.
    Temukan cara untuk mengurangi stres dalam hidup Anda. Untuk mengistirahatkan jantung Anda, cobalah tidur sebentar atau angkat kaki Anda jika memungkinkan. Habiskan waktu bersama teman dan keluarga untuk bersosialisasi dan mencegah stres.
  • Tidur dengan mudah. Jika Anda mengalami sesak nafas, terutama di malam hari, tidur dengan kepala disangga menggunakan bantal atau pengganjal. Jika Anda mendengkur atau mengalami masalah tidur lainnya, pastikan Anda menjalani tes apnea tidur.

Testimony

Hubungi Kami

Jika Anda memiliki pertanyaan atau informasi lebih lanjut silakan hubungi kami