Kanker Hati

Introduction


Kami Siap Bantu Anda
Cek Asuransi Anda

Apa itu Kanker Hati ?

Kanker hati adalah kanker yang dimulai di sel-sel hati Anda. Hati Anda adalah organ berukuran bola yang terletak di bagian kanan atas perut Anda, di bawah diafragma dan di atas perut Anda.
Beberapa jenis kanker dapat terbentuk di hati. Jenis kanker hati yang paling umum adalah karsinoma hepatoselular, yang dimulai pada tipe utama sel hati (hepatosit). Jenis kanker hati lainnya, seperti kolangiokarsinoma intrahepatik dan hepatoblastoma, jauh lebih jarang.

Tidak semua kanker yang mempengaruhi hati dianggap kanker hati. Kanker yang dimulai di daerah lain dari tubuh - seperti usus besar, paru-paru atau payudara - dan kemudian menyebar ke hati disebut kanker metastatik daripada kanker hati. Dan jenis kanker ini dinamakan sesuai organ di mana ia mulai - seperti kanker usus besar metastatik untuk menggambarkan kanker yang dimulai di usus besar dan menyebar ke hati. Kanker yang menyebar ke hati lebih umum daripada kanker yang dimulai di sel-sel hati.


Gambar 1. Kanker hati
Kanker hati dimulai di sel-sel hati. Bentuk kanker hati yang paling umum dimulai pada sel yang disebut hepatosit dan disebut karsinoma hepatoseluler.


Gejala

Kebanyakan orang tidak memiliki tanda dan gejala pada tahap awal kanker hati primer. Ketika tanda dan gejala muncul, mereka mungkin termasuk:

  • Menurunkan berat badan tanpa berusaha
  • Kehilangan selera makan
  • Nyeri perut bagian atas
  • Mual dan muntah
  • Kelemahan umum dan kelelahan
  • Pembengkakan perut
  • Perubahan warna kuning pada kulit dan putih mata Anda (sakit kuning)
  • Tinja putih dan berkapur

Hati adalah organ internal terbesar Anda. Tentang ukuran bola, itu terletak terutama di bagian kanan atas perut Anda, di bawah diafragma dan di atas perut Anda.


Kapan harus ke dokter

Buat janji dengan dokter Anda jika Anda mengalami tanda atau gejala yang mengkhawatirkan Anda.


Penyebab

Tidak jelas apa yang menyebabkan sebagian besar kasus kanker hati. Namun dalam beberapa kasus, penyebabnya diketahui. Misalnya, infeksi kronis dengan virus hepatitis tertentu dapat menyebabkan kanker hati.
Kanker hati terjadi ketika sel-sel hati berkembang dan berubah (mutasi) dalam DNA mereka - bahan yang memberikan instruksi untuk setiap proses kimia dalam tubuh Anda. Mutasi DNA menyebabkan perubahan dalam instruksi ini. Salah satu hasilnya adalah sel-sel dapat mulai tumbuh di luar kendali dan akhirnya membentuk tumor - sebuah massa sel-sel kanker.


Faktor risiko

Faktor-faktor yang meningkatkan risiko kanker hati primer meliputi:

  • Infeksi kronis dengan HBV atau HCV.  Infeksi kronis dengan virus hepatitis B (HBV) atau virus hepatitis C (HCV) meningkatkan risiko kanker hati.
  • Sirosis.  Kondisi progresif dan ireversibel ini menyebabkan jaringan parut terbentuk di hati Anda dan meningkatkan peluang Anda mengembangkan kanker hati.
  • Penyakit hati warisan tertentu.  Penyakit hati yang dapat meningkatkan risiko kanker hati termasuk hemochromatosis dan penyakit Wilson.
  • Diabetes.  Orang-orang dengan gangguan gula darah ini memiliki risiko kanker hati yang lebih besar daripada mereka yang tidak menderita diabetes.
  • Penyakit hati berlemak nonalkohol.  Akumulasi lemak di hati meningkatkan risiko kanker hati.
  • Paparan aflatoksin.  Aflatoksin adalah racun yang dihasilkan oleh jamur yang tumbuh di tanaman yang disimpan dengan buruk. Tanaman seperti jagung dan kacang tanah dapat terkontaminasi dengan aflatoksin, yang dapat berakhir pada makanan yang terbuat dari produk ini. Di Amerika Serikat, peraturan keselamatan membatasi kontaminasi aflatoksin. Kontaminasi aflatoksin lebih sering terjadi di beberapa bagian Afrika dan Asia.
  • Konsumsi alkohol berlebihan.  Mengkonsumsi lebih dari alkohol dalam jumlah sedang setiap hari selama bertahun-tahun dapat menyebabkan kerusakan hati yang tidak dapat diperbaiki dan meningkatkan risiko kanker hati.

Pencegahan

Kurangi risiko sirosis
Sirosis adalah jaringan parut pada hati, dan meningkatkan risiko kanker hati. Anda dapat mengurangi risiko sirosis jika Anda:

  • Minum alkohol secukupnya, jika sama sekali.  Jika Anda memilih untuk minum alkohol, batasi jumlah yang Anda minum. Bagi wanita, ini berarti tidak lebih dari satu gelas sehari. Untuk pria, ini berarti tidak lebih dari dua gelas sehari.
  • Pertahankan berat badan yang sehat.  Jika berat badan Anda saat ini sehat, usahakan untuk mempertahankannya dengan memilih diet sehat dan berolahraga hampir setiap hari dalam seminggu. Jika Anda perlu menurunkan berat badan, kurangi jumlah kalori yang Anda makan setiap hari dan tingkatkan jumlah olahraga yang Anda lakukan. Usahakan menurunkan berat badan secara perlahan - 1 atau 2 pon (0,5 hingga 1 kilogram) setiap minggu.
  • Gunakan hati-hati dengan bahan kimia.  Ikuti instruksi pada bahan kimia yang Anda gunakan di rumah atau di tempat kerja.
  • Dapatkan vaksinasi terhadap hepatitis B
    Anda dapat mengurangi risiko hepatitis B dengan menerima vaksin hepatitis B, yang memberikan perlindungan lebih dari 90 persen untuk orang dewasa dan anakanak. Vaksin dapat diberikan kepada hampir semua orang, termasuk bayi, orang dewasa yang lebih tua dan mereka dengan sistem kekebalan tubuh yang terganggu.


Mengambil langkah-langkah untuk mencegah hepatitis C

Tidak ada vaksin untuk hepatitis C, tetapi Anda dapat mengurangi risiko infeksi.

  • Ketahui status kesehatan dari setiap pasangan seksual.  Jangan melakukan hubungan seks tanpa kondom kecuali Anda yakin pasangan Anda tidak terinfeksi HBV, HCV atau infeksi menular seksual lainnya. Jika Anda tidak tahu status kesehatan pasangan Anda, gunakan kondom setiap kali Anda melakukan hubungan seksual.
  • Jangan gunakan obat intravena (IV), tetapi jika Anda melakukannya, gunakan jarum bersih.  Kurangi risiko HCV Anda dengan tidak menyuntikkan obat-obatan terlarang. Tetapi jika itu bukan pilihan bagi Anda, pastikan jarum apa pun yang Anda gunakan steril, dan jangan bagikan. Perlengkapan obat terkontaminasi adalah penyebab umum infeksi hepatitis C. Manfaatkan program pertukaran jarum di komunitas Anda dan pertimbangkan mencari bantuan untuk penggunaan narkoba Anda.
  • Carilah toko yang aman dan bersih saat mendapatkan tindik atau tato.  Jarum yang mungkin tidak disterilkan dengan baik dapat menyebarkan virus hepatitis C. Sebelum mendapatkan tindik atau tato, periksa pertokoan di area Anda dan tanyakan kepada anggota staf tentang praktik keselamatan mereka. Jika karyawan di sebuah toko menolak untuk menjawab pertanyaan Anda atau tidak menanggapi pertanyaan Anda dengan serius, ambillah itu sebagai tanda bahwa fasilitas tersebut tidak tepat untuk Anda.


Tanyakan kepada dokter Anda tentang skrining kanker hati

Untuk populasi umum, skrining untuk kanker hati belum terbukti mengurangi risiko kematian akibat kanker hati, sehingga umumnya tidak dianjurkan. Asosiasi Amerika untuk Studi Penyakit Hati merekomendasikan skrining kanker hati bagi mereka yang dianggap memiliki risiko tinggi, termasuk orang-orang yang memiliki:

  • Hepatitis B dan satu atau lebih dari yang berikut ini berlaku: apakah Asia atau Afrika, memiliki sirosis hati, atau memiliki riwayat keluarga kanker hati
  • Infeksi hepatitis C dan cirrhosis hati
  • Sirosis hati dari penyebab lain, seperti penyakit autoimun, penggunaan alkohol berlebihan, penyakit hati berlemak nonalkohol dan hemokromatosis yang diturunkan
  • Sirosis bilier primer
  • Diskusikan pro dan kontra skrining dengan dokter Anda. Bersama-sama Anda dapat memutuskan apakah skrining tepat untuk Anda berdasarkan risiko Anda. Skrining biasanya melibatkan pemeriksaan ultrasonografi setiap enam bulan.


Kapan Anda harus ke dokter.my

Saat  Anda telah bertemu dengan dokter local Anda dan melakukan beberapa tes dan menurut Anda perlu “Second Opinion”. Anda dapat menghubungi dokter.my dengan mudah melalui layanan telepon, Aplikasi WhatsApp, juga dapat melalui website dengan menyertakan rekam medis Anda (X-ray, MRI).

Hubungi Kami

Jika Anda memiliki pertanyaan atau informasi lebih lanjut silakan hubungi kami

https://github.com/bonecms/laravel-captcha